♬♪rakyat jelata♬♪

Love letter for you,Sahabat :')



Ingin aku singkap kembali kenangan lama agar bersemi
Ingin ku ulangi kisah manis agar terus bersemadi
Ingat lah aku sebagai rakan mu.. kenang lah aku dalam doa mu
begitu indahnya kisah dahulu.. Engkau sebagai teman ku..

Perlahan-lahan diseka mutiara jernih itu. Rindunya pada insan bernama sahabat sudah tidak tertahan. Bertahun lamanya mereka terpisah atas sebab sebuah perjuangan demi Allah. Bukan tiada masa untuk berjumpa tetapi hakikat jarak yang memisahkan. Hanya doa mampu dilafazkan semoga perjuangan para sahabat sentiasa dibawah lembayungNya.

Memori lama kembali segar di kotak ingatan. Andai masa bisa diundurkan kembali pasti saat itu dia lah insan  paling gembira. Takdir Allah mereka dipertemukan di depan rumah Allah. Hanya perkenalan singkat akhirnya terjalin ikatan suci persahabatan. 

Disangka persahabatan itu bakal berakhir di situ. Tetapi sekali lagi kuasa Allah tiada siapa dapat tandinginya. Program rakan sebaya peringkat daerah sekali lagi mempertemukan dua sahabat yang saling merindui. Mereka persis kekasih tetapi hakikatnya bukan. Itulah manisnya ukhwah kerana Allah. Setiap ahli peserta dikehendaki mencari pasangan sahabat untuk bentuk satu bulatan dan mereka dikehendaki menyanyi lagu merisik khabar. Allah.. tanpa diduga mereka berpasangan. Di saat lagu dinyanyikan menitis air mata dua sang sahabat. Selepas program itu berakhir terus mereka terputus hubungan. Lama dan sangat lama. 

Masa berganti masa. Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Sang sahabat cuba menghubungi rakan itu. Alhamdulillah sahabat itu masih menggunakan nombor tersebut. Bertanya khabar itu dan ini. Bercerita itu dan ini. Dan tersentak hati sang sahabat apabila diberitakan rakannya itu telah kehilangan ibu tersayang. Mutiara jernih itu makin menitis. 

Maafkan aku sahabat di saat kau perlukan seseorang untuk berpaut. Aku tiada disisi. 
Ampunkan aku sahabat kerna tidak mampu menjadi teman terbaik buat mu.

Seribu kemaafan dipohon. Ingin sekali diri memeluk sahabat itu. Ingin sekali aku bertemu dengannya. Namun apakan daya masa belum mengizinkan. Buat mu sahabat, ketahuilah setiap detik engkau sentiasa dalam ingatan. Tidak pernah sekali pun aku melupakanmu. Tiap kali kerinduan itu bertandang hanya untaian doa mampu ku ungkapkan. Mudah-mudahan suatu hari nanti kita bakal dipertemukan lagi.



Always remember you,
Sahabat :)









No comments:

Post a Comment

thanks for your comment ^^

Penulisan ini bukan kerana nama