♬♪rakyat jelata♬♪

Bila jendela hati disapa sang cinta




Terpancar sinaran mentari sebaik sahaja jendela dibuka. Tuala ku capai. Lantas diri dibersihkan. Aku bersyukur masih diberi peluang untuk terus bernafas di muka bumi ini. Aku bukan lah seorang gadis yang lincah bukan juga seorang yang pasif. Tapi pasti aku bukan seorang yang sombong. Bermadah pujangga di depan sang cermin puaka memang lah tidak habis. Beg direntap dengan rakus. Langkah kaki dihayun laju menuju ke gedung ilmu.

Tahun ini aku bakal menduduki ujian penilaian menengah rendah. Urgh korang bahasa remajanya PMR.
Bagi aku pmr tu bukan segalanya. Jadi dengan pandangan pintar remaja aku tidak ambil pusing dengannya.
Texting messaging chatting calling itulah rutin harianku. Bagi aku dunia ini ana yang punya. Pejam celik pejam celik akhirnya pmr berjaya aku lepasinya. Dan Allah itu masih lagi sayang dengan hambanya. Diberinya aku kejayaan yang cemerlang dalam peperiksaan itu. Aku mula leka. Alpa dengan ujian kejayaan Allah itu.

Makin hari jiwa aku makin parah. Aku lupa tentang dunia seorang pelajar. Aku tahu belajar kerana Allah itu jihad fisabilillah tapi bagi aku asalkan aku dapat penuhkan syarat pergi sekolah itu sudah cukup. Pergi belajar dengan jiwa yang kosong. Aku rasakan pembelajaran itu susah. Tidak senang seperti sebelumnya.

Hari berganti hari bulan berganti bulan kini aku merupakan seorang mahasiswa. Betapa bangganya aku. Keputusan spm aku tidak lah sehebat insan lain tetapi diri ini mampu lagi berdiri setanding insan lain. Disangka panas hingga ke petang tetapi rupanya hujan di tengah hari. Bagaikan dihempap batu. Beratnya ujian hati yang Allah berikan. Aku menangis meraung umpama seorang pesakit mental. Aku hilang arah. Hilang kekuatan diri. Aku cuba bangkit tapi aku rapuh.

Di suatu sudut aku berfikir, mengapa aku perlu bermuram durjana hanya kerna cinta palsu sang lelaki ? Bodohnya aku terlalu bergantung harap dengan seorang pria sedangkan aku ada Allah. Tuhan yang maha hebat. Dia yang tidak pernah jemu mendengar setiap keluhan hambanya. Ya Allah, kerdinya aku. Hinanya aku. Ketika senang aku lupa padaMu. Setiap panggilanMu aku sahut di penghujung waktu. LaranganMu menjadi kebiasaanku. SuruhanMu dipandang enteng olehku.

Kini aku sedar tiada cinta yang maha hebat melainkan cintaMu. Ujian yang kau berikan merupakan jambatan kekuatan hati ini. Tanpa tribulasi ini mana mungkin aku sedar akan nilaian cintaMu. Bila jendela hati disapa sang cinta manusia menjadi lalai. Dan bila jendela hati disapa cinta sang pencipta manusia akan bangkit dari mimpi yang panjang.


4 comments:

  1. nice..teruskan menulis.. salam knal.. ika singgah n flo sni.. :)

    ReplyDelete
  2. don't forget to follow my blog friend http://ifika.blogspot.com/ :DD

    ReplyDelete

thanks for your comment ^^

Penulisan ini bukan kerana nama